Cara Melacak Pengguna Dengan Google Analytics

Kami sering diberi tahu cara bahwa untuk melacak Pengguna di dunia hari ini data adalah raja. Meskipun pasti ada kebenaran dalam pernyataan itu, terkadang memiliki terlalu banyak informasi bisa sama buruknya dengan tidak memiliki cukup. Bahkan, terlalu banyak data dapat membutakan kita dengan mudah terhadap wawasan yang benar-benar penting.Dengan melacak permisa anda cukup mudah dipakai

Untuk menemukan pengguna dan melacak pengguna yang artinya, mereka tahu lebih banyak tentang pelanggan mereka daripada tahu apa yang harus dilakukan. Ini menciptakan banyak masalah. Itu tidak efisien. Sulit untuk mengetahui apakah Anda membuat keputusan yang tepat. Ini juga sangat menegangkan maka perlu digunakan dengan Google Analytics.

Pada tingkat tertentu, masalah ini difasilitasi oleh alat yang kami gunakan untuk menganalisis data pelanggan. Masalahnya bukan dengan alat itu sendiri. Sebaliknya, kami memiliki kekuatan untuk mengebor begitu dalam ke pelanggan kami sehingga sulit untuk mengetahui kapan harus berhenti.

Dengan Google Analytics.
Ini suite analitik paling populer yang ada. Ada juga sejumlah alat Analytics yang didukung platform.
Dari pemilik toko roti lokal hingga guru pemasaran perilaku di perusahaan blue-chip, kebanyakan orang menggunakan Google Analytics untuk memahami apa yang terjadi di situs web mereka. Namun bagaimana mereka menggunakan alat ini sangat bervariasi.
A Crash Course in Segmentation
Pada kenyataannya, banyak bisnis tidak mendapatkan lebih dari sekadar melihat jumlah pengunjung situs atau waktu di situs. Meskipun metrik ini penting, ada alasan mengapa pemasar berpengalaman menganggapnya sebagai metrik kesombongan. Apa yang dibutuhkan oleh perusahaan dengan anggaran terbatas dan bisnis untuk dijalankan adalah sedikit pengetahuan pemasaran perilaku.

Ini berarti memiliki strategi konkret untuk mensegmentasi dan melacak pelanggan Anda.

Kursus Kecelakaan dalam Segmentasi
Semua orang suka berpikir bahwa mereka adalah individu yang unik. Pada kenyataannya, ini bukan masalahnya. Paling tidak, tidak terlalu sulit untuk mengelompokkan pelanggan Anda ke dalam kategori luas, atau dikenal sebagai segmen audiens. Bagaimana Anda melakukan segmentasi audiens Anda akan didasarkan pada indikator tertentu.

Ini datang dalam dua rasa statis dan dinamis.
Indikator statis adalah hal-hal yang tidak benar-benar berubah, setidaknya tidak sering. Ini adalah karakteristik bawaan audiens Anda. Contoh utama adalah hal-hal seperti usia, lokasi, jenis kelamin, kelompok pendapatan dan tingkat pendidikan. Semua ini tersedia di Google Analytics secara default, jadi Anda tidak perlu ilmu sihir apa pun untuk membagi audiens Anda dengan cara ini.

Langkah pertama untuk membuat segmen statis adalah memikirkan pelanggan ideal Anda. Anda mungkin sudah memiliki gagasan tentang apa ini. Yang harus dilakukan di sini adalah untuk menguji hal ini dan melihat apakah apa yang Anda pikirkan tentang pelanggan ideal Anda tahan terhadap pengawasan.

Untuk melakukan ini, buka halaman ‘Pemirsa’ di Google Analytics. Lalu tekan ‘Ikhtisar’ dan ‘Tambahkan Segmen’ dan cukup masukkan apa yang menurut Anda adalah pelanggan ideal Anda.
Ada informasi lebih lanjut tentang cara melakukan ini di panduan bantuan Analytics.
Jika grup ini merupakan bagian besar dari basis pelanggan Anda maka Anda berada dalam bisnis. Di sisi lain, jika Anda belum pernah menganalisis data Anda, ada peluang bagus bahwa akan ada beberapa kejutan. Ini sering menjadi masalah bagi perusahaan besar di mana ada pemisahan antara bagian penjualan dan pemasaran.

Setelah Anda menguasai demografi basis pelanggan utama Anda, Anda perlu mengecualikan mereka dari sisa lalu lintas web Anda untuk mencoba dan mencari tahu siapa lagi yang membeli produk Anda, menggunakan 'Demografi' 'Minat' dan Tab 'Geo'.
Dengan melakukan ini, Anda dapat membuat segmen statis tambahan untuk jenis pelanggan yang lebih kecil, tetapi masih signifikan.

Perilaku baik
Cara kedua untuk melakukan segmentasi basis pelanggan Anda menggunakan indikator dinamis. Ini adalah hal-hal yang sering berubah. Contohnya termasuk perilaku pelanggan, seperti rasio pentalan dan sumber lalu lintas, serta perangkat apa yang mereka gunakan.

Apakah seseorang adalah pembeli pertama atau yang berulang juga termasuk dalam kategori ini. Anda bahkan dapat mengelompokkan orang di sepanjang garis pengeluaran rata-rata mereka, atau total yang mereka habiskan di situs Anda.
  • Di Google Analytics, ini dapat ditemukan di bawah tab ‘Perilaku’, “Teknologi’, dan ‘Seluler’.
Anda juga dapat menggunakan tab ‘Kustom’ untuk menambahkan berbagai indikator yang terkait dengan aktivitas pemasaran Anda yang lain, terutama ketika digunakan bersama dengan alat-alat lain. Ini mungkin termasuk hal-hal seperti pengguna yang secara teratur membuka buletin Anda atau yang mengikuti Anda di Facebook.

Segmentasi dinamis berguna untuk mencari tahu perjalanan pembelian pelanggan Anda, yang dapat membantu Anda memfokuskan upaya Anda. Misalnya, jika Anda memiliki tingkat konversi yang lebih tinggi dengan pengguna yang mengunjungi situs Anda lebih dari sekali, Anda harus berupaya menarik lalu lintas berulang daripada mencari pengguna baru.

Salah satu trik yang berguna untuk memahami ini adalah dengan membagi pelanggan Anda menjadi mereka yang melakukan pembelian dan mereka yang tidak. Kemungkinan besar, non-pembeli Anda akan menjadi pengunjung pertama kali.

Menggunakan trik ini juga dapat membantu Anda kembali dan memikirkan kembali segmen statis, serta memberi tahu Anda dengan siapa pesan Anda masuk.

Melacak
Ketika Anda mulai menggabungkan semua ini, itu benar-benar menjadi menyenangkan. Anda mungkin sudah berpikir bahwa segmen statis yang berbeda mungkin memiliki perjalanan membeli yang sedikit berbeda. Dan kamu benar
Beberapa demografi secara alami sedikit lebih bersedia untuk berpisah dengan uang mereka daripada yang lain. Sebaliknya, beberapa orang mungkin ingin melakukan sedikit lebih banyak riset untuk menentukan produk yang tepat bagi mereka.

Menggabungkan segmen statis dan dinamis memungkinkan Anda mengetahui berbagai perjalanan pembelian khas untuk berbagai audiens target Anda. Anda dapat menggunakan informasi semacam ini untuk membantu Anda memperbaiki kebocoran di saluran Anda. Dengan dukungan yang tepat, Anda dapat memvisualisasikan ini melalui dasbor Google Analytics khusus.

alam kasus apa pun, setelah Anda membuat gambaran yang jelas tentang proses pembelian untuk setiap segmen statis utama Anda, saatnya untuk mulai memikirkan pengguna perorangan, menggunakan fungsi 'User-ID' Google Analytics.

Ini hanyalah cara melacak interaksi satu pengguna dengan situs Anda di berbagai sesi dan platform. Tujuannya adalah untuk mengikuti perjalanan mereka dari kontak pertama, sampai ke saluran penjualan Anda.

Jelas, apa yang sebenarnya Anda lakukan dengan informasi ini tergantung pada bisnis spesifik Anda dan Indikator Kinerja Utama yang Anda gunakan. Awalnya, Anda mungkin ingin mendorong lalu lintas pertama kali ke arah kembali ke situs web Anda melalui iklan Facebook yang ditargetkan.

Sama halnya, jika pengunjung berulang membutuhkan dorongan tambahan, mungkin tepat untuk memberi mereka insentif dengan kupon di kotak masuk email mereka, atau sekadar informasi tambahan tentang mengapa produk Anda tepat untuk mereka.

Pikiran terakhir
Pemasar sering kewalahan ketika mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan semua data di ujung jari mereka. Ini mengarah pada hasil yang kurang optimal dan membuang waktu dan uang. Jelas, tidak ada yang menginginkan itu.

Biasanya, bagian dari masalahnya adalah mereka menggunakan alat analitik yang kuat tanpa gagasan yang jelas tentang apa yang mereka lakukan atau apa yang seharusnya menjadi tujuan mereka. Untuk mengatasi hal ini, saya telah memberi Anda kerangka kerja untuk seperti apa fundamental analisis audiens Anda nantinya.

Pada intinya, ini memiliki tiga tahap. Pertama, segmentasi pelanggan Anda menjadi audiens target menggunakan indikator statis. Kedua, memetakan perjalanan pelanggan untuk masing-masing menggunakan indikator dinamis. Dan akhirnya, melacak posisi masing-masing pengguna dalam perjalanan pembelian ini.

Dengan dasar-dasar ini tersedia, Anda akan dapat menambahkan sihir otomatisasi apa pun dan pemodelan data mewah yang Anda inginkan di atas. Lebih penting lagi, Anda akan selalu memiliki gagasan yang jelas tentang tujuan inti analisis audiens untuk merujuk kembali.
DONASI VIA SUBSCRIBE Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi Anda membantu Admin untuk lebih giat lagi dalam membagikan artikel blog yang berkualitas. Terima kasih.
Newer Posts Newer Posts Older Posts Older Posts

More posts

Comments

Post a Comment